Budidaya Nepenthes

Pendahuluan

Nepenthes adalah satu-satunya genus dalam keluarga Nepenthaceae. Tanaman ini merupakan tanaman tahunan yang hidup menjalar, merambat, ataupun berbentuk perdu. Tanaman ini tergolong tanaman dikotiledon, dimana kecambahnya memiliki dua daun lembaga.

nepenthes

Ciri khas yang ada pada keluarga ini adalah kemampuannya untuk memangsa binatang, terutama serangga, sebagai nutrisi yang digunakan untuk pertumbuhannya, dengan membentuk kantung pada ujung daunnya. Banyak yang mengira kantung tersebut adalah bunga. Padahal sebenarnya kantung itu adalah daun yang berubah fungsi menjadi alat bagi tanaman untuk memperoleh nutrisis yang dibutuhkannya. Sedangkan yang tampak seperti daun sebenarnya adalah tangkai daun yang melebar seperti tangkai daun pada tanaman akasia.

Biasanya, setiap jenis nepenthes memiliki setidaknya dua bentuk kantung, yakni kantung bawah, dan kantung atas. Bentuk kantung ini diberi nama berdasarkan letak kantung di tanaman. Pada beberapa jenis nepenthes, mereka memiliki bentuk kantung peralihan antara bentuk kantung bawah dan bentuk kantung atas. Sedangkan pada beberapa jenis lainnya seperti N. ampullaria dan N. pectinata, biasanya tidak membentuk kantung atas.

Untuk membedakan antar spesies nepenthes, warna dan corak kantung umumnya tidak digunakan. Spesies nepenthes biasanya berdasarkan pada perbedaan bentuk kantung, daun, batang dan bunganya. Karena umumnya nepenthes memiliki bentuk kantung bawah dan kantung atas yang berbeda, banyak sekali terjadi kesalahan identifikasi spesies.

Tanaman nepenthes berumah dua, dimana masing-masing tanaman hanya memiliki bunga jantan atau bunga betina saja. Bunga biasanya baru muncul pada saat tanaman telah tumbuh menjalar/merambat dan telah membentuk kantung atas. Pada tanaman muda, jenis kelamin tanaman tak dapat dibedakan berdasarkan morfologi tanaman. Bunga nepenthes bentuknya sangat sederhana, dengan empat kelopak tanpa mahkota dan terangkai dalam satu tandan . Ukuran masing-masing bunga biasanya tak lebih dari 1 cm diameternya.

Di alam, nepenthes ada yang tumbuh di ketinggian 0 diatas permukaan laut dan ada pula spesies yang tumbuh di ketinggian lebih dari 3000 m dpl. Kebanyakan tanaman nepenthes hidup terrestrial di tanah pasir, gambut, kapur, bebatuan, ranting dan daun yang membusuk, dan tanah/bebatuan vulkanik. Namun ada juga yang tumbuh menempel di pohon besar sebagai tanaman epifit, dan lainnya tumbuh terrestrial di tanah gambut, berpasir, berkapur, celah bebatuan, serasah daun, ataupun tanah gunung. Kesamaan dari tempat tumbuh semua spesies nepenthes adalah mereka sama-sama tumbuh di tempat yang lembab dengan curah hujan yang tinggi.

Di bumi ini penyebaran nepenthes cukuph luas, mulai dari Madagaskar di barat hingga New Caledonia di timur. Dari China Selatan di utara hingga Australia Utara di selatan. Dari 90 lebih spesies nepenthes yang telah di identifikasi, lebih dari 60 spesiesnya berasal dari Indonesia.

Budidaya Nepenthes

Hal-hal yang perlu diperhatikan agar nepenthes dapat tumbuh dengan baik :
Ketinggian Tempat dan Suhu :

  • Nepenthes dataran rendah (0 -1000 m dpl)
    Umumnya hidup pada kisaran suhu 20 -35 derajat Celcius
  • Nepenthes dataran tinggi (> 1000 m dpl)
    Suhu 10 -30 derajat Celcius. Ada beberapa jenis nepenthes dataran tinggi yang menghendaki suhu rendah hingga 4 derajat celcius untuk dapat tumbuh dengan baik. Bagi mereka yang tinggal di dataran rendah dapat menggunakan ruangan berpendingin ataupun lemari es untuk menaruh tanaman jenis dataran tingginya pada malam hari.
  • Nepenthes intermediate, yg dapat tumbuh baik di dataran rendah dan tinggi.

Kelembaban

Kelembaban udara yang tinggi, diatas 70%, merupakan syarat penting bagi nepenthes untuk tumbuh baik dan mengeluarkan kantung. Jika kelembaban terlalu rendah, sudah dipastikan jika nepenthes tak akan membetuk kantung dan tumbuh merana. Kelembaban yang tinggi dapat dihasilkan dengan cara menyiram tanaman setiap hari, Di samping itu, memelihara tanaman dekat dengan kolam atau sumber/genangan air lainnya juga membantu kelembaban udara tetap tinggi.

Beberapa jenis nepenthes dari Thailand, Vietnam, Kamboja, dan Filipina, yang hidup di padang rumput, dapat hidup dengan kelembaban yang rendah pada musim kering, karena memereka memiliki akar yang membesar seperti umbi, sebangai tempat penyimpanan air.

Media tanam

  • Nepenthes terrestrial.
    Nepenthes jenis ini lebih menghendaki media yang padat dan mampu memegang air. namun tidak becek. Contoh : campuran cocopeat, pasir dan arang sekam.
  • Nepenthes epifit.
    Nepenthes jenis ini lebih menghendaki media yang ringan dengan ruang udara yang cukup besar (tidak padat), namun tetap dapat menyimpan banyak air.
    Contoh : sphagnum moss.

Catatan: Campuran cocopeat dan arang sekam, atau sphagnum moss biasanya cocok untuk kebanyakan jenis nepenthes baik terrestrial maupun epifit.

Sinar matahari

Tanaman yang kekurangan sinar matahari umumnya tidak membentuk kantung, etiolasi, dan tanaman tampak lemah.

Tanaman yang mendapat terlalu banyak sinar matahari dapat menimbulkan bercak-bercak pada daun, daun terbakar, ataupun gagal berkantung karena kering.

  • Sinar matahari langsung.
    Beberpapa nepenthes dataran rendah seperti N. gracilis, N. mirabilis, dan sebagian besar jenis dataran tinggi umumnya menyukai sinar matahari langsung.
  • Sinar matahari tak langsung.
    N. ampullaria dan N. longifolia tumbuh dengan baik dengan sinar matahari tak langsung.

Catatan: Nepenthes yang menyukai sinar matahari tak langsung dapat tumbuh dengan baik dengan sinar matahari langsung apabila kelembaban udara selalu tinggi, dan nutrisinya terpenuhi.

Pemupukan

Pemupukan dapat membantu pertumbuhan tanaman dan mencegah serangan penyakit.
Cara pemupukan :

  1. Memasukan pupuk, serangga, atau sumber makanan lainnya ke kantung.
  2. Pemberian pupuk daun.
  3. Penyiraman pupuk.
  4. Penaburan pupuk slow release.

Yang perlu diperhatikan :
Pilih pupuk yang tidak mengandung urea dan ammonium yang tinggi. Pupuk dengan kandungan seperti diatas dapat menyebabkan tanaman keracunan = terbakar, ataupun bila tak terbakar, daun akan terlalu besar dengan kantung yang kecil atau tanpa kantung.

Pemupukan dapat dilakukan dengan dosis hingga sesuai anjuran label, satu minggu sekali. Diantara waktu pemupukan, tanaman harus banyak disiram dengan air, hingga tidak ada pupuk yang mengendap di media.

Pengendalian hama dan penyakit

Hama :
Ulat, belalang, kutu putih, tungau, dll

Penyakit :
Busuk pangkal batang, busuk pucuk, dll.

Busuk pangkal batang biasanya terjadi bila media tanam yang kita gunakan terlalu basah/mengenang. Maka pemilihan media yang baik airasinya merupakan salah satu cara mencegah penyakit ini.

Pencegahan dan Pengendalian HPT

– Mekanis dan penyemprotan pestisida.
Jika serangan hama tidak terlalu parah dan tanaman kita tidak terlalu banyak, pengendalian dapat dilakukan secara manual dengan cara menangkap hama yang menggangu. Penggunaan pestisida dapat dilakukan sesuai anjuran di label.
Perbanyakan :
1. Biji
Biji didapat dengan cara menyerbuki bunga betina dengan pollen dari bunga jantan. Tanaman yang diperbanyak dari biji baru akan menjadi dewasa pada umur 3-4 tahun.

2. Stek

  • Stek dapat dilakukan dengan cara memotong batang tanaman dewasa yang telah memanjang.
  • Bahan stek yang digunakan dapat berupa pucuk ataupun bagian batang lainnya yang masih berwarna hijau.
  • Stek dapat berupa stek satu mata hingga lebih dari lima mata tunas.
  • Umumnya, nepenthes tidak memerlukan hormon tambahan untuk merangsang perakaran. Namun untuk beberapa spesies, hormon dapat membantu mempercepat perakaran. Kelebihan hormon dapat menyebabkan stek menjadi busuk.

3. Pemisahan anakan
Nepenthes umumnya mengeluarkan anakan setelah tanaman menjadi dewasa. Anakan dipisah dari induknya sebaiknya jika ia telah memiliki akar sendiri

4. Cangkok
Mencangkok nepenthes dapat dilakukan seperti mencangkok tanaman berkayu lainnya.

5. Merunduk
Merunduk nepenthes juga dapat dilakukan seperti merunduk tanaman lainnya.

Tips lainnya :

  1. Ketika anda ingin membeli nepenthes, tanyakan kepada penjual apa jenis nepenthes tersebut, dan dari mana asalnya. Pastikan bahwa tanaman yang anda beli benar-benar sehat. segar serta kokoh. Banyaknya kantung merupakan salah satu indikasi bahwa tanaman tesebut sehat dan telah dibudidayakan dengan baik.
  2. Jika anda belum berpengalaman, pilihlah jenis-jenis yang mudah untuk dipelihara. Contoh-contoh nepenthes yang baik untuk pemula diantaranya N. gracilis, N. ampullaria, N. rafflesiana, N. x hookeriana, N. reindwartiana, N. truncata, N. bellii, untuk jenis dataran rendah dan N. khasiana, N ventricosa, dan N. x ventrata untuk jenis intermediet.

Oleh: M. Apriza Suska / kebonkembang.com

%d bloggers like this: